Connect with us

Idea

Perkara #SaveGempi dan Alasan Mengapa Perceraian Bukanlah Kesalahan, Melainkan Harus Dilakukan…

Irma El-Mira

Published

on

Illustrated by Amalia Tri Hapsari

GIRLISME.COM – Gempita lewat #SaveGempi rasanya sudah cukup buat menjadi Saingan Jokowi-Ma’ruf dan Prabowo-Sandi di pilpres 2019 besok. Nggak tanggung-tanggung, hastag #SaveGempi langsung jadi trending di beberapa platform media sosial Indonesia. Mengalahkan trending Vicky Prasetyo dan Angel Lelga yang sudah dibuat dengan lebih mewah. Hal yang sebenarnya miris dan bukanlah sesuatu yang pantas buat dibuat bahan trendingan. Kita melupakan esensi Gempi dan orangtuanya yang tengah berada dalam saat-saat sulit.

Peristiwa Gading-Gisel-Gempi adalah bukti bagaimana pikiran masyarakat Indonesia masih berada pada tataran sempit dalam memaknai sebuah perceraian.

Nikah Ah, Biar Besok Bisa Cerai……

Nggak ada seorangpun yang menikah dengan tujuan cerai.

“Ah, nikah ah…biar besok bisa cerai…”

Nggak ada yang begitu.

Inti utama setiap hubungan yang terjalin adalah supaya bisa tumbuh dan berubah jadi sosok yang lebih baik daripada sebelumnya. Adanya pasangan menunjukkan bahwa kita adalah manusia yang lemah, dan menemukan kelengkapan hidup melalui orang-orang yang kita kasihi dan mengasihi kita. Pinginnya lewat sebuah hubungan ada hal-hal baik yang datang. Kita yang awalnya merupakan sosok yang begitu egois dan individualis kemudian belajar pelan-pelan buat menerima, menghargai, dan akhirnya mau berkompromi demi kebaikan bersama.

Pernikahan adalah bagaimana dua orang menemukan jalan-jalan tengah agar bisa bahagia dan bersedih bersama.

Dalam kasus Gading-Gisel, yakinlah mereka juga nggak pernah ada ide buat bercerai ketika memutuskan awal berpacaran kemudian mengikat janji pernikahan. Mereka pasti sama layaknya pasangan lan, inginnya rukun, langgeng sampai kakek-nenek, dan bahagia di rumah yang sama dengan anak dan cucu. Mewujudkan mimpi-mimpi yang sudah disusun berdua.

Mengapa kita harus pahami ini? Agar kedepannya ketika kita melihat kasus perceraian, kita nggak mengejek atau mencibir keputusan itu, melainkan meahami bahwa di dalam kasus itu ada dua orang yang saling menyayangi dan berusaha untuk menemukan jalan agar bisa baik-baik saja. Sehingga ketika melihat kasus Gading-Gisel, kita akan menahan diri untuk menilai negatif, melontarkan kata-kata menggurui dan paling tahu. Mengajari dan menuntut mereka atas keputusan itu.

Mereka yang menjalani, mereka yang hidup bersama, mereka yang memahami kehidupan keluarganya…tahu dirilah dalam menilai. Mereka adalah pihak yang paling mengerti tentang konflik di keluarga kecil mereka. Dan mereka pasti sudah mengusahakan yang terbaik bagi setiap pihak.

 

Bukanlah bagian kita untuk mengungkung keputusan perceraian dengan nada-nada menghukum dan memojokkan. Karena…kita ini siapa sih? Memangnya kita tahu apa? Kita hanya tahu foto-foto di feed sosial medianya, tapi bahkan nggak pernah masuk ke rumahnya.

Miris rasanya melihat komentar-komentar warganet yang seolah-olah memosisikan Gading-Gisel sebagai kedua pasangan buruk, karena dianggap melewatkan usaha-usaha untuk mempertahankan rumahtangganya. Layaknya mereka nggak pernah mencoba sama sekali untuk tetap bertahan. Seolah-olah warganet jadi yang paling peduli, paling tahu segalanya, sampai melupakan bahwa Gading-Gisel—dan setiap orang dengan keputusan perceraian adalah manusia yang memiliki hak atas dirinya sendiri.

Ada cara yang lebih baik dalam merespon keputusan kerabat yang bercerai, selain memaksanya buat balikan dan menghujaninya dengan penilaian buruk. Terlebih lagi kalau dia nggak mau membuka diri dan memutuskan untuk menyelesaikan masalahnya secara pribadi, maka memaksakan kehendak kita dan membuat kesimpulan sendiri atas masalah mereka adalah jalan pikir yang keliru.

Belajarlah menghargai perpisahan, bukan sebagai sebuah hal yang memalukan, namun sebagai usha perbaikan.

Perceraian bukan kesalahan, Ferguso!

Nggak ada orang yang menikah tujuannya buat cerai. Pasti semua orang menginginkan punya keluarga. Willing to have a home not just a house. Setiap yang menikah pasti inginnya bahagia dan menemukan banyak hal positif yang bisa menjadikan dirinya lebih baik dari hari-hari sebelumnya.

Tapi pada akhirnya ketika yang dimimpikan dalam pernikahan itu nggak tercapai, perceraian bukan hal yang salah. Berpisah lebih baik daripada bertahan di dalam hubungan yang saling menghancurkan satu sama lain. Karena inti dari menikah adalah perbaikan bersama. Bukan penyakitan bersama.

Kasus Gading, Gisel, Gempi adalah bukti bagaimana pikiran sempit masyarakat Indonesia masih begitu merendahkan perceraian. Berpikir bahwa perceraian adalah jalan terburuk, dan resiko-resiko setelahnya akan jadi lebih buruk lagi. Kita tidak membiasakan diri untuk melihat sebuah perceraian sebagai sebuah awalan baru yang baik, sehingga susah sekali menghargai privasi pasangan yang memutuskan untuk berpisah.

Susah bagi masyarakat kita untuk melihat perceraian lebih dari sekedar “janda-duda”, dan “anak broken home”, padahal sesungguhnya perceraian lebih dari label-label tersebut. Ada kehidupan dan keputusan-keputusan besar yang ada di dalamnya.

Perpisahan bukanlah kesalahan. Mereka yang memutuskan untuk menyudahi hubungan pernikahannya pasti sudah melalui masa-masa sulit dan sakit luar biasa, sehingga melepaskan untuk melepaskan orang yang disayangi. Justru mereka yang bercerai seharusnya diberikan dukungan dan kepercayaan akan kehidupan kedepan yang bisa menjadi lebih baik lagi, bukan malah disumpahi dan dimarahi, atas dasar asumsi dan sok peduli.

 

Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter

Beri Komentar

Idea

Drama Kolosal Pilpres 2019, Sebenarnya Lawan “Kita” Siapa??

Irma El-Mira

Published

on

detikNews

GIRLISME.COM – 17 April 2019 sudah lewat dan saya kira semua drama tahta ini akan selesai. Tapi ternyata episodenya masih berlanjut dengan dramatis, dimulai dengan penolakan kubu 02 akan hasil rekapitulasi suara yang dikeluarkan oleh Quick Count. Detik itu saya sadar kalau…this isnt gonna be easy. Dan benar. Makin ke sini ternyata konfliknya bukan malah reda tapi makin jadi.

Tapi sebenarnya di antara semuanya, satu pertanyaan besar saya…

Kita ini sedang tarung lawan siapa??

Politik Identitas adalah Jalan Ninjaku~

Drama kolosal pemilu Indonesia dimulai jauh sebelum tanggal 17 April 2019. Semuanya dimulai sejak Pilgub 2019 lalu ketika Anies-Sandi Melawan BTP-Djarot…ohiya, di tengah-tengahnya ada Agus-Silvi, hampir lupa.

Politik identitas diartikan sebagai politik perbedaan, yang menekankan strategi pada perbedaan-perbedaan untuk kemudian memunculkan persamaan. Jadi perbedaan dimunculkan dengan sengaja agar membentuk koalisi-koalisi. Jika perbedaan ini tidak ditonjolkan, maka mustahil rasanya menemukan kubu teman dan kubu lawan. Apesnya politik identitas yang ada di Indonesia saat ini dimunculkan dengan dominasi agama. Agama yang mana??

Mana lagi…mana lagi selain yang mayoritas~~

Sejak BTP divonis sebagai aktor penistaan agama, politik identitas telah memecah kita menjadi kubu sesat dan kubu jalan kebenaran. Mulai detik itulah kemudian kualitas diri seseorang ditentukan dari sikap politiknya.

Politik identitas ini terus dibesar-besarkan dengan semangat, ditambah dengan insiden PKI Jokowi, kemudian pembubaran HTI, belum lagi kriminalisasi orang-orang yang mengaku sebagai ustadz. Kita semakin yakin kalau Indonesia CUMA berisi dua jenis ; Yang kafir dan yang tidak kafir. Politik identitas berlatarkan agama makin mewah. Makin seru. Konfilknya bukan cuma di tataran parlemen, tapi sampai ke rumah-rumah.

Asyik!!!

Jalan ninja ini makin terasah seiring dengan berlabuhnya “para ustadz” ke masing-masing kubu. Kita yang rakyat planga-plongo ini jadi dipaksa menentukan mana ustadz yang asli dan mana yang palsu. Yang mana yaaa?? Ya ampun bingung 🙁

 

Semuanya pakai peci, pakai sarung, pakai koko. Semuanya bisa ngaji, bisa dakwah, bisa hafal surat-surat dan ayat walaupun nggak selalu dicek oleh yang dengar. Jadinya makin bingung, sebenarnya yang mana yang ustadz asli dan mana yang cuma doppelganger??

Semuanya klaim untuk kepentingan UMAT.

Katanya demi RAKYAT.

Juga buat kebaikan MASYARAKAT.

Jadi bingung kan, rakyat yang mana? Umat yang mana? Masyarakat yang mana?

Aduh drama kolosalnya makin pelik nih. Setelah kita dipaksa milih jalan ninja, sekarang kita dipaksa buat nentuin kita ini golongan kurma atau golongan babi. Golongan yang halal atau yang haram. Golongan yang nanti beloknya ketemu Malik atau Ridwan.

Kita harus apa sebagai rakyat yang planga plongo ini?

Haruskah kita merelakan saudara dan bertengkar di grup-grup WA keluarga demi politik identitas ini?

Pusingnya kepala Unyil.

Rakyat Planga-Plongo di Bawah Elite yang Planga-Plongo

Akhirnya drama kolosalnya mencapai konflik lanjutan yang lebih seru. Masing-masing barisan sudah ketemu kubu seidentitasnya. Yaitu yang kafir dan yang tidak kafir. Dan yang sumbu panjang versus sumbu pendek. Banyak kampanye kotor dan negatif yang bermunculan, mulai dari isu PKI, isu penistaan agama, isu salah sebut Surat Al-Fatihah, isu mau kontes ngaji, isu ziarah kubur, isu ziarah pembesar agama, isu keluarga yang mau rujuk, isu Orba, isu antek asing, isu saingan umrah.

Wuhuuu…kepala kita sebagai rakyat jelata ini dipenuhi oleh isu yang bertubrukan dan massif, tanpa ada kesempatan untuk menghela napas. Kta harus memproses ledakan informasi, bertarung dengan hoax, melawan segala jenis berita dari berbagai media yang perhari bsa mengeluarkan ratusan judul menarique.

Sekali lagi…kita yang rakyat planga-plongo ini harus apa ya??

Padahal kita sadar nggak sih, yang membuat isu ini adalah mereka yang punya kuasa?

Nggak…kita nggak sadar.

Kita mabok fanatisme atas versi drama yang kita anggap paling juara dan akan masuk surga. Sehingga kita nggak bisa ambil jalan tengah, harus jalan pinggir biar nggak dikick dari grup WA.

Si para elite di atas itu dengan planga-plongonya melanggengkan politik identitas berbasis agama. Sehingga kita juga yang berada di bawahnya mau nggak mau ikut arus. Karena seperti yang tadi saya bilang, kita dipaksa menentukan kita bagian dari yang mana. Kita dipaksa memiliki identitas baru berdasarkan skenario drama yang elite buat.

Kita yang sudah lahir dengan gotong royong, tumbuh dengan rasa korsa, dan besar dengan solidaritas ini makin dibakar dengan bensin agama dan solar demokrasi. Apa jadinya??

Kambing-kambing politik. Dan kuda-kuda elite. Oh…iya..jangan lupa, kita jadi onta-onta agama juga.

Kita kaya nggak punya logika sendiri, selain yang dibuat oleh elite. Kenapa saya pakai kata “elite”? Soalnya ini bukan cuma kerjaan pemerintah sekarang. Banyak juga kerjaan mereka yang nggaka dalam pusaran parlemen tapi punya dampak besar dalam membuat skenario epic.

Elite featuring elite, wow, craziness everywhere.

Pada tahapan ini kita sudah dengan yakin memilih kubu. Bukan Kubu Biasa, karena Kubunya bawa-bawa senjata sakti yang namanya Agama. Siapa berani lawan agama?? Neraka dan dikeluarkan dari KK!

Akibatnya?

Kita yang sudah planga-plongo jadi makin ahem-ahem-iya-iya. Sudahlah ditampuk elite, disodok keluarga, dicacati media…kelar hidup ini.

 

GOLPUT ! BODOAMAT!

Akhirnyaaa muncullah jalan-jalan alternatif bagi rakyat yang planga-plongo ini. Muncul narasi baru, yaitu nggak memilih sama sekali sebagai bentuk pilihannya. Maunya nunjukkin kalau rakyat juga berdaya dan berhak memilih…walaupun itu artinya membiarkan kertas suara tetap kosong. Menganggap kalau pilihan elite 01 ataupun elite 02 sama aja mudharatnya. Sama nggak asiknya. Ogah banget milih dua-duanya!

Saya secara pribadi mengapresiasi jalan ini. Karena di tengah-tengah arus politik elite yang mainstream, muncul sebuah pikiran baru yang bikin kontentasi makin seru. Ide-ide menarik yang keluar dari kebiasaan membuat saya bisa berpikir lebih luas, bukan hanya yang disediakan dalam kandang.

Jenis yang seperti ini yang nggak boleh mati. Di antara kejenuhan, muncullah sebuah pemikiran yang menolak dipaksa. Menolak disuruh jadi kambingnya 01 atau kudanya 02. Walaupun pada akhirnya tujuan adalah sama-sama memunculkan identitas golput, namun tetap saja, yang begini bikin senang. Ada angin segar di luar polusi elite.

 

Aksi Ego dalam Klaim Damai

Kita sampai pada 21 Mei. Dengan lelah dan jenuh setiap hari dipaksa makan narasi politik. Tanpa ampun para elite dengan bahagianya menggelontorkan komentar-komentar yang ditangkap media, kemudian dihias sebegitunya. Saya selalu berpikir…apakah mereka sebagai elite akan sangat bahagia ya melihat kita gelut? Melihat kita saling bunuh?

Tapi saya juga mikir…kenapa sih pada mau jadi kambing dan kuda-kudaan? Kenapa sih mau dimanfaatkan? Kenapa sih mau repot-repot mengeluarkan semua usaha dan tenaga untuk membela narasi mereka? Kenapa sampai jadi fanatik kelas mujaer?

Buntut dari politik identitas ini kemudian sampai ke hari ini…ketika meledak AKSI DAMAI yang (damainya masih dipertanyakan) di Jakarta.

Yaaa, sudah bisa ditebak kan. Bawanya agama mayoritas, klaimnya jihad, katanya menyerang atas nama Allah, imbalannya nanti surga jalur prestasi. Terlepas dari esensi agama yang sebenarnya, tapi aksi-aksi yang muncul dalam politik saat ini sudah bisa dilihat minyak panasnya adalah agama, dan rakyat cuma jadi kerupuknya. Tinggal dipanasi dan digoreng…sisanya akan jadi renyah sendiri. Tangan elite nggak akan ada kotorannya, karena semuanya dilimpahkan ke kuda-kuda di lapangan.

Andai saja para elite mau berbicara dengan tegas, rekonsiliasi satu sama lain, pastinya hal ini nggak perlu pecah dan meleber kemana-mana. Sampai menewaskan, menutup akses jalan, membakar, membatalkan banyak rencana kerja, meliburkan kegiatan sekolah, sampai merusak fasilitas publik.

Nggak perlu…kalau saja ego elite bisa ditampung dalam bejana yang lebih baik lagi…hingga nggak perlu tumpah dan melukai kita rakyat planga-plongo ini.

Dari aksi yang katanya DAMAI ini, ujungnya akan jadi luka. Luka kepercayaan terhadap sesama, terhadap pemerintah, terhadap agama, dan terhadap perbedaan. Yang tinggal di kepala rakyat nantinya akan didominasi oleh hal-hal mengerikan. Ini merugikan bukan hanya secara personal mereka yang terkena dampak aksi, namun juga secara narasi agama yang dibawa, dan kelompok yang dibela. Jarak antar kubu akan jadi makin renggang dan politik identitas yang terbangun akan jadi makin panjang.

Luka kita akan sembuh dalam waktu yang tidak sebentar.

 

Lalu sebenarnya siapa yang sedang kita lawan??

Siapa sebenarnya musuh kita?

Apakah elite? Apakah kubu sebelah? Apakah antek asing? Apakah agama doppelganger?

Siapa??

Apa benang merah dari pergelutan ini sebenarnya?

Saya pun bingung.

Apakah ini perang kafir dan non kafir?

Apakah ini perang 01 dan 02?

Apakah ini perang khilafah atau Pancasila?

Semuanya bergerumul jadi satu, disulut satu terbakar semua. Disiram bensin yang satu luluh lantahnya semuanya.

Kita selama ini luka dan bergumul dengan saudara kita sendiri, tapi apakah sebenarnya kita tahu…apa yang kita lawan? Apa yang ingin kita hentikan? Dan sebenarnya apa yang ingin kita bentuk untuk masa depan?

Apakah kita yang planga-plongo ini sadar, kalau selama ini kita berperang dengan musuh-musuh fatamorgana, yang akhirnya menghancurkan diri kita sendiri?

 

Akhir Drama Kolosal…

Drama kolosal berakhir saat pihak yang jahat tumbang. Selama yang jahat masih hidup konfliknya akan terus muncul dan membolak-balikkan keadaan. Membuat penonton menyumpah serapah tapi akhirnya tetap asyik menonton dan memilih jagoan.

Jadinya kapan drama kolosal Pilpres 2019 ini tuntas??

Tidak akan pernah tuntas. Yang ada hanya pendinginan, tapi konfliknya akan tetap bersarang, menunggu muncul ke permukaan. Kail yang disebar dengan membentuk politik identitas nggak akan semudah itu ditarik dan dibatalkan.

Lalu kita harus apa? Kita yang planga-plongo dengan gengsi segunung yang tetap membela elite tercinta tanpa ampun…harus gimana?

Saya mengutip kata-kata Gus Dur, Presiden Indonesia paling woles yang pernah saya ingat. Waktu itu Gus Dur diturunkan dari kursi kepresidenan dan diminta keluar dari istana. Apa sih kata Beliau tentang perebutan tahta?

“Tingginya apa sih jabatan Presiden itu kok sampai harus meneteskan darah manusia Indonesia. Tidak perlu.”

Yang masih buta sama fanatisme kelompok, yang masih mabok sama agama…bangun. Kamu keliru. Egomu membunuh bukan cuma dirimu, tapi negaramu.

Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter

Beri Komentar

Continue Reading

Idea

27 Steps of May : Pertunjukan Ruang Hampa Hidup Korban Kekerasan Seksual

Irma El-Mira

Published

on

GIRLISME.COM – Setelah lama menimbang-nimbang, akhirnya saya nonton film ini kemarin malam. Sebenarnya berat buat nonton, karena saya tau di dalam film ini berisi beberapa adegan pemerkosaan, yang saya tau pasti akan membuat saya susah untuk nggak marah dan sedih. Sekedar baca dari berita aja sudah bisa bikin saya menyumpah, apalagi kalau divisualkan dengan baik. Makanya sebenarnya nonton tadi malam merupakan hasil dari pertimbangan panjang.

Dan benar aja….saya mulai terpantik emosinya sejak adegan di latar kedua, sekitar menit kelima. Adegan gang rape.

May adalah gadis berusia 14 tahun, masih SMP. Malam itu May keluar sendiri ke pasar malam, nonton pertunjukkan, makan gula-gula, ketawa-ketawa. Bahagia.

Taunya saat perjalanan pulang, ketika May lewat gang sempit, dia ditarik oleh segerombolan laki-laki dan diperkosa secara bergilir. Mulut May disumpal kain, tangannya disudut puntungan rokok, dan dipaksa makan makanan oplosan sampai muntah.

Ya…May diperlakukan seperti itu sambil dilecuti bajunya dan dipaksa menerima penetrasi alat vital si pemerkosa.

Hanya itu?

Bukan. May dikerjai dari arah depan dan belakang, secara bergiliran dan sekaligus.

Pada adegan-adegan ini saya nggak bisa nahan tangis. Dia baru berusia 14 tahun, masih dalam tahap kenalan sama tubuhnya snediri, dan malangnya diperkosa secara bergilir oleh segerombol lelaki. Saya nggak bisa menghilangkan dari pikiran ini sebagaimana sakit dan traumanya dia.

Secara logika, sayapun nggak mau melakukan hubungan intim apapun bentuknya, walaupun dengan orang yang saya sukai, jika bukan kehendak saya sendiri. Karena akan sangat sakit rasanya jika orang lain menyentuh dan menggerayangi tubuh saya tanpa saya inginkan. Dan May malah dipaksa oleh laki-laki asing, disiksa, diperlakukan bukan hanya disetubuhi namun sampai dibekap, dipaksa makan makanan nggak wajar dan disulut rokok. Dalam pikiran saya nggak bisa membendung akan jadi sesakit apa dia.

Film ini menceritakan efek pemerkosaan itu kepada May dan keluarganya, yaitu Bapak. Kekurangan dalam film ini adalah meloncatkan waktu langsung ke 8 tahun setelahnya, sehingga saya nggak tau di masa-masa sulit di rentang waktu itu apa yang dilakukan oleh Bapak untuk mengusahakan May, merespon May, dan berusaha mendekatkan diri pada May. Yang diperlihatkan pada film langsung pada 8 tahun setelahnya menggambarkan May sebagai seorang gadis yang bahkan nggak PERNAH BICARA sepatah katapun. Bahkan dia nggak pernah berani keluar melebihi batas pintu kamarnya sendiri. May hanya tinggal di dalam sebuah kamar, dan beraktifitas di sana. Ia keluar hanya untuk makan saja.

Hidup May hanya diisi oleh Bapak, yang sayangnya ditunjukkan bukan sebagai sosok yang paham tentang bagaimana caranya menangani korban pemerkosaan.

Bapak juga bingung dan takut melakukan hal-hal yang beresiko mengusik May, karena sekali saja terusik dia akan melukai dirinya sendiri. Bapak buntu, May juga begitu. Keduanya bagai hidup dalam gelembung masing-masing dan nggak saling berhubungan. May sibuk dengan traumanya dan Bapak sibuk melampiaskan rasa bersalahnya pada ring tinju bebas.

Ini memberikan gambaran kondisi masyarakat kita sata ini, yang belum memahami bagaimana cara terbaik untuk merespon kekerasan seksual. Kita kagok, kaku, dan ragu-ragu pada hal yang sebenarnya sudah sangat sering terjadi.

Akibatnya hal ini memutus kemungkinan perubahan dari si penyitas kekerasan seksual, karena kita nggak berusaha membantunya mencari jalan keluar.

Selama ini kita menyepelekan hal-hal terkait pemerkosaan, sebelum akhirnya kena batunya ketika hal itu menimpa orang-orang terdekat kita. Merasa bahwa kekerasan seksual mungkin hanya bagian dari fiksi, sampai kemudian dia benar-benar terjadi. Setelahnya kita mau gimana? Nggak ada. Bingung sendiri dan menyesali diri.

Dalam film ini digambarkan May sangat menderita. Dia hanya bertahan hidup karena siklus, melalui kebiasaan yang dia lakukan sehari-hari. Bangun di pagi hari, membantu Bapak membuat boneka, kemudian makan bersama, dan olahraga sampai capek supaya bisa tidur cepat. Dia harus melawan kilasan-kilasan trauma tentang kejadian pemerkosaan itu dengan cara menghindari segala aktifitas yang mungkin mengingatkannya akan hal itu.

Bajunya hanya satu warna. Ia hanya bisa makan makanan yang polos tanpa rasa, karena traumanya akan makanan oplosan yang diberikan oleh gerombolan preman tersebut membuatnya selalu ketakutan dan memuntahkan segala hal yang memiliki rasa. Ia hanya makan nasi putih, tahu putih dan tauge tanpa bumbu. Hal ini menunjukkan bahwa setelah 8 tahunpun trauma May masih tetap di sana, nggak beranjak sedikitpun.

Dia terjebak dalam ketakutannya sendiri tanpa tau gimana cara terbaik untuk keluar.

Bagi kamu yang mungkin pernah punya pengalaman masa lalu yang buruk, kamu akan paham gimana tersiksanya ketika kita hidup dengan bayangan hal-hal yang paling ingin kita lupakan.

Yang terus muncul dan jadi hal utama di pikiran. Sampai May harus terus melukai dirinya sendiri untuk bisa tetap sadar. Rasa sakit itu yang membantu dia mengalihkan pikirannya. Selama 8 tahun sendirian tanpa ada yang bantu cari jalan keluar….nggak kebayang gimana sakitnya perempuan berusia 14 tahun dalam diri May.

Sampai akhirnya May ketemu dengan sesosok pesulap, yang diceritakan tinggal di sebelah kamarnya. Pesulap ini diibaratkan sebagai support system, hal yang selama ini May nggak pernah dapatkan. Diceritakan di sana si pesulap ini berusaha meraih May dengan memperlihatkan trik-trik sederhana, yang membuat May nggak harus lagi mengalihkan pikirannya dengan silet. Waktu dan perlakuan yang diberikan si pesulap membuat May mau belajar membuka diri untuk berinteraksi. Walaupun awalnya takut dan stress sendiri, namun ini merupakan sebuah titik balik May untuk keluar dari gelembungnya dan mau menerima hal baru.

Hal ini menunjukkan bahwa support system adalah apa yang sebenarnya sangat dibutuhkan oleh para penyitas kekerasan seksual. Pendukung yang akan membantu dia keluar dari zonanya, dan membuatnya mau berdamai dengan masa lalu. Sesuatu yang justru sangat jarang kita perhatikan.

Bukan lagi saatnya kita melihat korban kekerasan seksual sebagai sebuah aib. Sebagai hal yang harus ditutupi dan membuat malu. Mereka adalah orang yang harusnya dirangkul dan dikuatkan. Bantu mereka percaya bahwa kedepannya mereka masih punya hak yang sama untuk tumbuh sebagai seorang manusia.

Dari langkah-langkah May saya belajar banyak mengenai ruang hampa selama 8 tahun tenggelam dalam trauma. Hal yang selama ini jarang orang berani bicarakan. Dianggap tabu dan dilupakan. Masih selalu dikategorikan ke dalam hal-hal yang membuat aib dan malu.

Kepada May-May lain di luar sana…semua yang nggak baik di waktu dulu, akan jadi membaik kedepannya. We are here for you.

Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter

Beri Komentar

Continue Reading

Trending