Connect with us

Katamama

Pengalaman Sahabatan 4 Tahun sama Hantu Noni Belanda! Sampai Ketemu Peter, dan Jansen Sahabatnya Risa!

Irma El-Mira

Published

on

GIRLISME.COM – Hai, selamat malam Jumat semuanya!

Kebetulan malam ini Girlisme ada cerita horor menarik dari seorang cewek, sebut aja namanya Nana (bukan nama sebenarnya). Jadinya ceritanya ini adalah tentang dia yang sahabatan sampai 4 tahun lamanya dengan hantu Noni Belanda, sampai trus ketemu juga sama Peter dan Yansen, sahabatnya Risa yang terkenal banget itu. Kisahnya nyeremin…tapi ada kocaknya juga sih, huhu.

Nah, kita mulai ya ceritanya…..

Biar lebih berasa, kamu dengerin ceritanya jangan lupa musiknya dimainin dulu..

Hai, kenalin gue Nana. Kalau kalian nyoba buat mau membayangkan, gue ini cewek kelahiran 1995, dan sekarang sedang masa kuliah di semester akhir—sedang dihantuin sama skripsi lebih tepatnya haha. Kulit gue putih bersih dan tinggi sekitar 150 cm. Nah sebelum gue masuk cerita tentang pengalaman interaksi sama hantu, gue bakalan cerita dulu ya tentang awal mulanya gue punya kemampuan buat ngeliat hal-hal gaib ini.

Jadi waktu itu dimulai pas tahun 2013….

Waktu itu gue duduk di klas 2 SMA, dan sedang ikut acara Pramuka. Nah, kalian taulah ya kalau pas cara nginep-nginepan gitu pasti ada acara uji nyalinya kan. Dan jalan malamnya sendiran. Jujur yaa, walaupun gue punya kemampuan buat ngeliat kaya sekarang, tapi gue tuh orangnya takutan. Makanya pas jalan malem trus tau bakalan jalan sendiri, duh rasanya udah deg-degan. Cuman di sana gue nggak pernah punya feeling kalau bakalan jadi momen mata bathin gue kebuka.

Gue nggak pernah nyangka kalau it bakalan jadi momen pertama kali ketemu pocong dan saling tatap.

 

Jadi pas sedang acara jalan malam itu, kebetulan medannya ada ngelewatin makam. Kayanya emang sengaja dipilihin medan yang menantang gitu kan, biar beneran diuji nyalinya. Di sini gue posisinya sama sekali nggak punya pikiran gue bisa ngeliat hal gaib.

Nggak pernah juga punya feeling kalau bakalan ada sesuatu yang bukan manusia di depan mata gue.

Sampai akhirnya pas jalan di depan makam itu, gue ketemu sama pocong untuk pertama kalinya. Wujudnya pocong itu kaya yang biasanya kita lihat di TV, guys. Serius. Putih buntel-buntelan gitu, berdiri tegak, dan di atasnya ada talinya.

Tapi ini bedanya bulu kuduk gue meremang parah sih, dan suasananya tetiba jadi dingin nggak paham lagi 🙁

Tapi gue yang orangnya sangat positif thinking ini masih belum nyadar itu pocong, karena muka si pocong itu SAMA BANGET sama senior gue. Sumpah sama banget, nggak ada bedanya. Cuman si muka pocong itu kaya gosong gitu, hitam semuanya. Nah, gue kiralah dia itu sernior gue yang nyamar pakai kostum pocong.

Semacam totalitas tanpa batas gitu ya kan…biasanya para senior pada nakutin juniornya pas uji nyali.

Jadinya apa?

Gue jadi sok akrab bener dah sama itu pocong. Sampai gue ngajakin ngobrol coba 🙁

Gue bilang, “Mas, itu kenapa sih pakai kostum pocong segala? Ngapain sih pakai baju kaya gituan?” Dan gue nanya kaya gitu sambil liatin dia….selowong dan seenggak peka itu gue kalo sedang ngewawancara hantu.

Dan si pocongnya diem aja dong. Nggak ngejawab. Cuek and cool gitu…dia diem aja dan ninggalin gue dengan gerakan loncat indah.

Apakah gue kemudian sadar kalau dia hantu setelah melihat gerakan loncat indahnya?

OOOH TIDAK SEMUDAH ITU FERGUSO!

gue masih belum sadar, dan ngirain itu bagian dari atraksi senior gue 🙂

Karena memang mukanya sama benget, dan didukung dengan analisa gue yang dangkal kalau itu adalah paketan sama uji nyalinya. Dia pergi dan loncat di depan makam sesantai itu. Dan gue sesantai itu juga jalan menjauh dari makam. Bener-bener dah, tingkat kepekaan gue di bawah standar.

Akhirnya gue sampailah ke pos…akhirnya…ketemu manusia….

Nah pos itu semacam pos bayangan gitu kan, yang memang standby buat jaga-jaga ke peserta. Nah di sana gue yang baik hati dan nggak suka berprasangka ini nanya ke senior gue yang ada di sana,

“Mbak, kenapa Mas X jadi pocong sih?? Pakai kostum kaya gitu, di depan makam lagi.”

Dan tau nggak Mbaknya jawab apa?

“Lha emang siapa yang jadi pocong?? Di sini hantunya cuma jadi kuntilanak doang kalik.”

Gue masih kekeh atas argumen gue,

“Ih nggak Mbak, tapi itu beneran di sana ada masnya pakai kostum pocong…”

Dan pas gue masih ngototl sama si Mbak, si Mas X itu dateng…pakai baju…pramuka…

Gue spontanlah ngomong,

“Mas kok ganti bajunya cepet amat??”

Dan dia jawab, “Ganti baju apaan? Orang gue dari tadi emang pakainya baju pramuka kok.”

Gue masih mencerna sebenarnya apa artinya. Cuma ada kunti dan nggak ada pocong. Tapi nggak mungkin gue ngigo, karena gue tatap sama dia dan gue bahkan ajakin dia ngobrol akrab.

Di sana gue langsung ngerasa DEG! Antara masih bingung dan kaget. Ternyata gue bisa lihat hantu? Padahal sebelumnya blassss narasi hantu-hantuan ini nggak ada sama sekali di kepala gue yang suci.

Nah, yang kocak adalah…gue langsung di bawa ke UKS dong.

Padahal apa urusannya UKS sama pocong coba haha.

Dan gue tuh sehat walafiat. Gue nggak kayang tiba-tiba, nggak juga langsung ngefly kagak jelas. Gue sehat banget. Tapi malah langsung digiring ke UKS. Gue bingung dong, kenapa…

Maksudnya gue itu nggak kenapa-kenapa. Pikiran gue aja masih utuh banget.

Dan tau nggak?

Gue di UKS didoain dong haha. Ditambah dikasi teh anget. Padahal seriusan gue kagak kenapa-kenapa. Sama sekali nggak kesurupan atau kerasukan apalah namanya. Tapi tehnya tetep gue minum, karena gratis. Sayang kalau ditolak. Dan doanya tetep gue aminin aja, siapa tau berkah.

Akhirnya gue tetep diem di UKS, nggak balik ke tempat acara sampai selesai.

Pas sampai rumah, gue langsung cerita ke Ibu gue, tentang pengalaman aneh ini. Gue saat itu masih belum yakin, masa sih gue liat hantu?

Dan jawaban ibu gue bikin gue keder…

Katanya,

“Oh..berarti emang udah waktunya…Udah saatnya kebuka..Dan ternyata turunnya ke kamu, Na.”

Ternyata keluarga gue memang punya jejak bisa ngelihat makhluk gaib. Dimulai dari buyut gue yang katanya Ibu masih keturunan Keraton Solo. Dan nggak tau kenapa sampai sekarang setiap anak perempuan dan cucu perempuan pertama pasti bisa lihat. Dan anehny silsilah keluarga gue tuh selalu anak pertama pasti perempuan dan cucu pertama juga perempuan. Jadinya pas gue cerita ke Ibu, ternyata ibu nggak kaget dan udah paham.

Nah, besoknya pas berangkat sekolah…sumpah gue nggak kuat sama sekali 🙁

Di sekitar gue ternyata banyak banget makhluk gaibnya, ya Allah. Kan waktu itu aku sekolahnya jam 5 sore, pas berangkat, karena memang mungkin masih rame dan masih terang, jadinya belum kelihatan bener-bener. Tapi trus pas klasnya udah selesai, seriusan gue nggak kuat.

Mereka banyak banget….

Sumpah demi apa, banyak banget!

Gue nggak pernah nyangka dan masih bengong, sekaligus kaget dan nggak tau musti gimana ketika ngelihat bentukan makhluk gaib, yang beda banget sama manusia, dengan tampilan yang abstrak, seram, dan bikin bulu kuduk gue merinding luar biasa.

Mereka ada di pohon, di depan kamar mandi, di pos satpam, di deket klas, banyak banget.

Kayanya mata bathin gue kebuka langsung semuanya. Nggak pakai aba-aba, nggak bertahap, gue bisa ngeliatin banyak banget makhluk..yang jujur sangat mengerikan buat gue.

Dan akhirnya ibu ngelarang gue masuk sekolah dulu. Ibu minta gue di rumah selama 3 hari. Supaya gue bisa lebih tenang dan lebih baik lagi nyiapin dan ngendaliin diri gue tiap kali gue keluar rumah dan kemungkinan ketemu sama mereka lagi.

Gue inget banget Ibu wkatu itu ngomong,

“Nah, yang kaya begini memang harus dihadapi. Kamu nggak boleh takut terus. Ingat kita lebih sempurna dari mereka. Kamu harus berani, harus bisa ngehadapinnya.”

Kalau kalian pada tanya gue pernah liat hantu apa aja?

Banyak.

Dari yang jelas macam pocong, kuntilanak, genderuwo, sampai ke bentukan yang abstrak banget.

Gue juga udah bisa ngerasain  ngedengerin, komunikasi sama mereka. Tapi resikonya… gue juga bisa cium cau busuk dari mereka. Semacam bau anyir darah yang tiap inget bakalan bikin gue mual mau muntah dan merinding nggak pakai ampun.

Nah, salah satu hantu yang kemudian gue temuin dan jadi sahabat dekat gue sampai sekarang, adalah seorang hantu cewek noni Belanda.

Gue nemuin dia dalam kondisi nggak sengaja dan banyak banget pengalaman bareng dia yang pingin gue bagi sama kalian.

Yap.. gue pingin kalian kenalan sama dia, hantu noni belanda berambut blonde, namanya Paulina…..

Bersambung minggu depan. .

Irma El-Mira
Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter
[jr_instagram id="2"]

Beri Komentar

Trending