Connect with us

Smartnews

KPU Beri Kesempatan Bagi Pemilih yang Pindah TPS Untuk Urus Administrasi Hingga 17 Februari 2019

Okti Sulisnia

Published

on

Lampungpro.com

GIRLISME.COM – Bagi pemilih Pemilu 2019 yang ingin berpindah tempat memilih (TPS,) Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah membuka kesempatan yang diatur melalui mekanisme pindah memilih. Mekanisme pindah memilih tersebut ditujukan bagi pemilih yang tidak berada di domisili aslinya saat hari pemungutan suara.

Secara spesifik, pemilih kategori tersebut adalah para pelajar atau pekerja yang sedang merantau, napi atau tahanan, korban bencana, hingga pasien rumah sakit atau panti.

Hanya saja, pemilih yang menempuh prosedur pindah memilih belum tentu mendapatkan 5 surat suara selayaknya pemilih yang tak melakukan pindah memilih. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Komisioner KPU Viryan Azis.

Apabila pemilih yang bersangkutan pindah dari satu provinsi ke provinsi yang lain, maka pemilih tersebut hanya akan mendapatkan 1 surat suara, yaitu surat suara Pilpres. Pemilih tersebut akan kehilangan kesempatan untuk mencoblos 4 surat suara lainnya, yaitu surat suara DPR RI, DPD, DRPD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota. Contoh, berdasarkan e-KTP pemilih tinggal di Provinsi Jawa Barat, kemudian yang bersangkutan pindah memilih di Sumatera Selatan.

“Kalau dia pindah memilihnya antar-provinsi, dia dapat hanya 1 surat suara,” kata Viryan di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (8/2/2019), dikutip dari Kompas.com.

https://tirto.id

Namun, apabila pemilih yang bersangkutan pindah memilih dari satu kabupaten ke kabupaten lainnya (dalam 1 provinsi) yang berbeda dapil DPR RI (satu dapil DPR RI terdiri dari beberapa kabupaten). Pemilih tersebut akan mendapatkan dua surat suara, yaitu surat suara Pilpres dan DPD. Sebagi contoh, pemilih yang seharusnya terdaftar memilih di Dapil Jatim I, kemudian pindah memilih di Dapil Jatim VI.

Sedangkan untuk pemilih yang pindah memilih dari satu kabupaten ke kabupaten lainnya (dalam 1 provinsi) yang masih satu dapil DPR RI, maka yang bersangkutan bisa mendapat 4 atau 3 surat suara. Pemilih mendapat 4 surat suara jika pindah memilih di kabupaten yang dapil DPR RI-nya sama dengan dapil DPRD provinsi. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, dan DPRD provinsi.

Sementara itu, pemilih akan mendapat 3 surat suara jika pindah memilih di kabupaten yang dapil DPR RI-nya beda dengan dapil DPRD provinsi. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, dan DPR RI. Misalnya, menurut e-KTP tempat tinggal pemilih di Kabupaten Lombok Timur, kemudian yang bersangkutan pindah memilih di Kabupaten Lombok Barat.

Kemudian, apabila pemilih pindah memilih dari satu kecamatan ke kecamatan lain dalam 1 kabupaten yang masih satu dapil tingkat DPR RI (dalam 1 provinsi), maka ia bisa mendapat 4 atau 5 surat suara. Pemilih akan mendapatkan 5 surat suara jika pindah memilih dari kecamatan satu ke kecamatan lain yang masih dalam satu dapil DPRD kabupaten/kota, DPRD provinsi, dan DPR RI. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota.

Sementara itu, pemilih akan mendapat 4 surat suara jika pindah memilih dari satu kecamatan ke kecamatan lain yang beda dapil DPRD kabupaten/kota tetapi masih dalam satu dapil DPRD Provinsi dan DPR RI. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, dan DPRD provinsi.

Pemilih yang ingin berpindah tempat memilih diberi kesempatan untuk mengurus proses administrasinya paling lambat 17 Februari 2019.

Pemilih terlebih dahulu harus mencatatkan pindah memilih ke Panitia Pemungutan Suara (PPS) yang tersedia di desa/kelurahan asal atau tujuan. Setelah itu, calon pemilih akan mendapatkan formulir A5 sebagai bukti bahwa yang bersangkutan telah pindah memilih. Untuk mendapatkan formulir A5, pemilih harus menunjukkan e-KTP maupun identitas lainnya. Setelah prosedur tersebut dilakukan, maka data pemilih di tempat asal yang bersangkutan akan dihapus.

Okti Sulisnia
Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Smartnews

Dituding Ada Unsur LGBT, Masyarakat Boikot Film ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ Lewat Petisi. Sutradara: Film Itu Sudah Lulus Sensor

Okti Sulisnia

Published

on

https://twitter.com

GIRLISME.COM – Film terbaru karya Garin Nugroho yang berjudul ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ saat ini tengah menjadi sorotan publik. Pasalnya, masyarakat membuat petisi penolakan terhadap film tersebut karena dianggap mengandung unsur LGBT.

Petisi tersebut dibuat oleh Rakhmi Mashita melalui laman change.org. Saat berita ini dibuat, petisi tersebut sudah ditandatangani oleh 4.960 orang.

Petisi tersebut kemudian membuat Garin Nugroho ikut buka suara. garin mengatakan bahwa film tersebut sebenarnya sudah melewati sensor.

“Film ini sudah melalui prosedur hukum badan sensor film. Jika petisi ini menjadi pelarangan maka menunjukkan penegakan hukum negeri ini selalu dikalahkah oleh radikalisme massa,” ungkap Garin dikutip dari detikHOT.

Garin juga mengatakan bahwa munculnya petisi tersebut spertinya dilakukan secara sepihak.

“Banyak komentar sangat positif, justru kritik saya terkeras adalah petisi tanpa dialog dan menonton menjadi anarkhisme massa. Petisi yang menjadi anarkhisme masa karena sebagian tak melihat adalah penghakiman massal tanpa keadilan,” kata Garin.

Lebih jauh, Garin mengatakan bahwa ia berharap apabila memang ada kegilasahan tersebut dari penonton terhadap karyanya, kegelisahan tersebut dapat disampaikan tanpa adanya penghakiman lewat petisi yang muncul kali ini.

“Anarkisme massa sangat mengancam kebebasan berekspresi. Jika dibiarkan, akan menjadi demokrasi serba massal tanpa kualitas, akibatnya toleransi bangsa menurun,” kata Garin.

Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Continue Reading

Smartnews

Sambil Menangis, Begini Kesaksian Audrey, Korban Bullying, di Acara Hotman Paris Official! Audrey: Aku Nggak Bohong..

Okti Sulisnia

Published

on

http://www.tribunnews.com

GIRLISME.COM – Kasus bullying yang terjadi di Pontianak dan sempat viral kembali naik ke permukaan. Kasus yang tersebar melalui tagar #JusticeForAudrey tersebut kembali diangkat oleh tayangan di salah satu stasiun televisi Indonesia dengan menghadirkan Audrey, yang merupakan korban dari kasus tersebut.

Audrey adalah korban penganiayaan dan pengeroyokan yang dilakukan oleh 12 siswi SMA kepada dirinya yang merupakan siswa SMP di Pontianak. Kasus Audrey mendapatkan banyak simpati dari masyarakat Indonesia. Bahkan beberapa selebriti tanah air juga ikut membesuk Audrey di rumah sakit.

Tagar #JusticeForAudrey sebagai bentuk dukungan kepada Audrey. Sayangnya, tagar tersebut tidak bertahan lama lantaran tagar baru yakni #AudreyJugaBersalah tiba-tiba ikut viral.

Tagar #Audrey juga bersalah mulai viral setelah hasil visum dokter terhadap korban keluar, yang hasilnya adalah tidak ditemukan adanya bekas luka maupun memar di tubuh korban. Selain itu, kabar awal yang mengatakan bahwa Audrey mengaku juga disakiti bagian vitalnya hingga membengkak. Namun, dalam konfrensi pers, pelaku ditegaskan bahwa pelaku tidak pernah melukai alat kelamin korban. Hal ini juga sesuai dengan hasil visum yang dikeluarkan Rumah Sakit Promedika Pontianak, diketahui tidak ada kerusakan maupun luka apapun di selaput dara AU.

Hasil visum tersebut yang kemudian membuat Audrey menjadi sasaran netizen. Oleh karena itu, melalui tayangan Hotman Paris Official, Audrey memberikan keterangan terkait kasus tersebut.

Sambil menangis, Audres mengatakan bahwa dirinya tidak berbohong. Bullying dan penganiayaan tersebut benar-benar terjadi. Bahkan ia juga mengatakan bahwa para pelaku mengancamnya agar tidak mengaku di kroyok melain digilir satu persatu.

“Aku nggak bohong..” Kata Audrey sambil menangis.

Selain itu, Audrey juga menjelaskan bahwa para pelaku benar-benar menyentuh alat vitalnya seperti cerita awal yang beredar.

“Kaki aku dibuat ngangkang, lalu ditahan dan di colok di bagian kemaluan ku,” jelas Audrey.

Saat penganiayaan tersebut dilakukan, Audrey mengaku sempat mengatakan menyerah agar pelaku menghentikan perbuatannya.

“Aku udah bilag nyerah nyerah, aku salah aku salah. Terus tiga pelaku bilang gini ‘kamu lihat ya, ini kita bergilir, satu-satu bukan kroyok, awas aja kamu bilang kroyok, kena lagi kamu,” jelas Audrey sambil kembali menangis.

Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Continue Reading

Trending