Connect with us

Smartnews

KPU Beri Kesempatan Bagi Pemilih yang Pindah TPS Untuk Urus Administrasi Hingga 17 Februari 2019

Okti Sulisnia

Published

on

Lampungpro.com

GIRLISME.COM – Bagi pemilih Pemilu 2019 yang ingin berpindah tempat memilih (TPS,) Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah membuka kesempatan yang diatur melalui mekanisme pindah memilih. Mekanisme pindah memilih tersebut ditujukan bagi pemilih yang tidak berada di domisili aslinya saat hari pemungutan suara.

Secara spesifik, pemilih kategori tersebut adalah para pelajar atau pekerja yang sedang merantau, napi atau tahanan, korban bencana, hingga pasien rumah sakit atau panti.

Hanya saja, pemilih yang menempuh prosedur pindah memilih belum tentu mendapatkan 5 surat suara selayaknya pemilih yang tak melakukan pindah memilih. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Komisioner KPU Viryan Azis.

Apabila pemilih yang bersangkutan pindah dari satu provinsi ke provinsi yang lain, maka pemilih tersebut hanya akan mendapatkan 1 surat suara, yaitu surat suara Pilpres. Pemilih tersebut akan kehilangan kesempatan untuk mencoblos 4 surat suara lainnya, yaitu surat suara DPR RI, DPD, DRPD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota. Contoh, berdasarkan e-KTP pemilih tinggal di Provinsi Jawa Barat, kemudian yang bersangkutan pindah memilih di Sumatera Selatan.

“Kalau dia pindah memilihnya antar-provinsi, dia dapat hanya 1 surat suara,” kata Viryan di kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (8/2/2019), dikutip dari Kompas.com.

https://tirto.id

Namun, apabila pemilih yang bersangkutan pindah memilih dari satu kabupaten ke kabupaten lainnya (dalam 1 provinsi) yang berbeda dapil DPR RI (satu dapil DPR RI terdiri dari beberapa kabupaten). Pemilih tersebut akan mendapatkan dua surat suara, yaitu surat suara Pilpres dan DPD. Sebagi contoh, pemilih yang seharusnya terdaftar memilih di Dapil Jatim I, kemudian pindah memilih di Dapil Jatim VI.

Sedangkan untuk pemilih yang pindah memilih dari satu kabupaten ke kabupaten lainnya (dalam 1 provinsi) yang masih satu dapil DPR RI, maka yang bersangkutan bisa mendapat 4 atau 3 surat suara. Pemilih mendapat 4 surat suara jika pindah memilih di kabupaten yang dapil DPR RI-nya sama dengan dapil DPRD provinsi. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, dan DPRD provinsi.

Sementara itu, pemilih akan mendapat 3 surat suara jika pindah memilih di kabupaten yang dapil DPR RI-nya beda dengan dapil DPRD provinsi. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, dan DPR RI. Misalnya, menurut e-KTP tempat tinggal pemilih di Kabupaten Lombok Timur, kemudian yang bersangkutan pindah memilih di Kabupaten Lombok Barat.

Kemudian, apabila pemilih pindah memilih dari satu kecamatan ke kecamatan lain dalam 1 kabupaten yang masih satu dapil tingkat DPR RI (dalam 1 provinsi), maka ia bisa mendapat 4 atau 5 surat suara. Pemilih akan mendapatkan 5 surat suara jika pindah memilih dari kecamatan satu ke kecamatan lain yang masih dalam satu dapil DPRD kabupaten/kota, DPRD provinsi, dan DPR RI. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, DPRD provinsi, dan DPRD kabupaten/kota.

Sementara itu, pemilih akan mendapat 4 surat suara jika pindah memilih dari satu kecamatan ke kecamatan lain yang beda dapil DPRD kabupaten/kota tetapi masih dalam satu dapil DPRD Provinsi dan DPR RI. Ia akan mendapat surat suara Pilpres, DPD, DPR RI, dan DPRD provinsi.

Pemilih yang ingin berpindah tempat memilih diberi kesempatan untuk mengurus proses administrasinya paling lambat 17 Februari 2019.

Pemilih terlebih dahulu harus mencatatkan pindah memilih ke Panitia Pemungutan Suara (PPS) yang tersedia di desa/kelurahan asal atau tujuan. Setelah itu, calon pemilih akan mendapatkan formulir A5 sebagai bukti bahwa yang bersangkutan telah pindah memilih. Untuk mendapatkan formulir A5, pemilih harus menunjukkan e-KTP maupun identitas lainnya. Setelah prosedur tersebut dilakukan, maka data pemilih di tempat asal yang bersangkutan akan dihapus.

Okti Sulisnia
Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations
[jr_instagram id="2"]

Beri Komentar

Trending