Connect with us

Smartnews

Kabar Duka Terbaru: Sastrawan Feminis Indonesia, NH Dini, Meninggal Dunia

Okti Sulisnia

Published

on

http://www.tribunnews.com

GIRLISME.COM – Kabar duka datang dari novelis Indonesia, Sri Hardini atau sering dikenal NH Dini.

NH Dini diketahui meninggal dunia setelah mobil yang ditumpangi Toyota Avanza bernopol H 1362 GG kecelakaan di ruas Tol Banyumanik Semarang KM 10, pada Selasa (4/12) pukul 11.15 WIB. Ia meninggal dengan kondisi luka di kepala dan kaki kanan akibat terbentur truk yang melaju mundur.

Hal tersebut telah dibenarkan oleh Kasat Lantas Polrestbes Semarang AKBP Yuswanto Ardi. Ia menjelaskan bahwa kecelakaan tersebut bermula saat mobil yang dikendarai Suparjo (57) warga Gayamsari membawa korban melaju jalan tol dari arah Utara (Gayamsari) ke selatan (Tembalang). Namun karena jalan menanjak, dari arah depan truk bernopol AD 1536 JU yang dikendarai Gilang Septian (28) tiba-tiba berjalan mundur mengenai mobil korban.

“Ada dugaan sopir truk tidak menguasai medan, saat jalan menanjak mengakibatkan laju truk tidak kuat langsung melaju mundur mengenai mobil Avanza yang ditumpangi korban NH Dini,” kata Yuswanti Ardi.

http://jateng.tribunnews.com

Sementara itu, pihak RS Elisabeth Probowati tempat korban dilarikan mengatakan bahwa korban sempat dirawat di IGD untuk dilakukan tindakan medis.

“Betul, meninggal jam 16.50 WIB akibat tejadi kecelakaan, tadi dibawa ke IGD Elisabeth. Sempat ke MRI, dan periksa saraf, tapi akhirnya meninggal,” ungkap pihak Humas RS Elisabeth Probowati.

Nurhayati Sri Hardini Siti Nukatin atau lebih dikenal dengan nama NH Dini adalah sastrawan, novelis, dan feminis berkebangsaan Indonesia. Ia berasal dari Semarang dan lahir pada Februari 1936. Ia banyak melahirkan novel dan mendapat sejumlah penghargaan.

Okti Sulisnia
Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Smartnews

Sholat Berjamaah di Tengah Ricuh Hingga Dian Sastro Kirim Bantuan Untuk Petugas Keamanan! Ini 5 Potret Sisi Humanisme Dibalik Tegangnya Aksi 22 Mei!

Okti Sulisnia

Published

on

Indozone.id

GIRLISME.COM – Dibalik mencekamnya aksi 22 Mei, ditemukan beberapa potret sisi humanisme yang menyentuh hati. Girlisme.com telah merangkum 5 potret kejadian dibalik ricuhnya aksi 22 Mei yang membuat terharu berikut ini.

1. Lihat deh.. Bapak yang abju coklat membantu petugas yang mau ikut sholat berjamaah. Salut dan bikin terharu..

Today.line.me

Meskipun keadaan disana sedang tegang dan ricuh, tapi para petugas keamanan ini tidak lupa untuk melaksanakan kewajibannya sebagai umat muslim. Apalagi sosok bapak berbaju coklat yang membantu petugas yang mau sholat. Siapa saja yang lihat bisa tersentuh hatinya 🙂

2. Nggak cuma para aparat keamanan, aksi pasukan orange yang selalu siap siaga membersihkan sampah-sampah di lokasi aksi juga bikin terharu..

Indozone.id

Terima kasih untuk semua petugas yang selalu siap siaga membersihkan sampah-sampah di lokasi aksi, tanpa takut diserang massa atau terluka. Aksi bapak-bapak ini bikin hati terenyuh :”)

3. Artis sekelas Dian Sastro ternyata ikut berkontribusi memberikan bantuan untuk petugas keamanan. Semoga aksi Dian Sastro bisa diikuti oleh yang lain ya 🙂

Ikut prihatin dengan adanya aksi 22 Mei, artis Dian Sastro ikut mengirimkan makanan untuk petugas keamanan aksi 22 Mei. Ia mengaku merasa prihatin karena para petugasa sampai harus sahur dan berbuka puasa di depan gedung Bawaslu demi menjaga keamanan dari aksi.

4. Banyak petugas yang kelelahan dan sampai pingsan 🙁

Today.line.me

Banyak petugs keamanan yang kelelahan bahkan pingsan demi menjaga keamanan di lokasi aksi 22 Mei. Hal ini seharusnya membuat kita semua sadar bahwa hidup damai dan penuh kasih sayang nggak akan bikin kita rugi apapun 🙁

5. Selain massa yang bikin ricuh, ternyata ada juga massa aksi 22 Mei yang tujuannya damai. Sampai bagi-bagi bunga kayak gitu..

Today.Line.me

Ternyata da juga lho massa aksi 22 Mei yang memberikan bunga mawar merah kepada petugas di depan kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Duh.. makin terharu 🙁

Semoga aksi 22 Mei ini bisa membuat kita semua belajar ya, kalau hidup berdampingan dengan damai itu menyenangkan. Terima kasih banyak untuk semua petugas keamaan, petugas kebersihan, dan seluruh masyarakat yang membantu menenangkan keadaan setelah aksi 22 Mei yang ricuh 🙂

Okti Sulisnia
Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Continue Reading

Smartnews

Tak Terima Aksi 22 Mei Berakhir Ricuh, Amien Rais Salahkan Aparat Kepolisian: Polisi Seperti PKI!

Okti Sulisnia

Published

on

Tribunnews.com

GIRLISME.COM – Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais ikut berkomentar terkait aksi 22 Mei yang berakhir ricuh dan anarkis. Tidak memberikan pernyataan yang membuat damai, Amien Rais justru menyalahkan aparat kepolisian.

Bahkan tak segan-segan, Amien Rais menyebutkan bahwa aparat kepolisian sebagai bagian dari anggota Partai Komunis Indonesia (PKI). Ia juga mengatakan bahwa pihak kepolisian telah menembaki umat islam secara ugal-ugalan.

“Saudara ku saya menangis, saya betul-betul sedih, juga marah bahwa polisi-polisi yang berbau PKI telah menembak umat islam secara ugal-ugalan. Saya atas nama umat islam minta pertanggungjawaban mu,” kata Amien seperti diunggah dalam akun instagran pribadinya, Rabu (22/5).

Pernyataan kontroversi Amien Rais tersebut kemudian ditanggapi oleh Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Polisi Dedi Prasetyo. Ia dengan tegas membantah tudingan Amien Rais yang menyebut polisi bagian dari anggota PKI dan meminta Amien untuk memberikan bukti-bukti untuk membuktikan ucapannya tersebut.

“Iya (bantah). Silakan Pak Amien Rais punya fakta apa? Sekali lagi tidak ada peluru tajam,” ujarnya di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (22/5), dikutip dari CNNIndonesia.com.

Dedi juga menjelaskan bagaimana prosedur pengamanan yang dilakukan oleh pihak kepolisian untuk mengamankan aksi 22 Mei tersebut. Dedi menjelaskan bahwa pihak kepolisian tidak menggunakan peluru tajam.

“Ketika eskalasi ancaman naik sudah ada massa yang dikatakan membahayakan keselamatan masyarakat, aparat, dan merusak properti secara masif itu pleton anti-anarkis turun, untuk apa? Untuk mencegah, melokalisir agar unjuk rasa pendemo anarkis tersebut merambat ke tempat lain,” tuturnya.

Content Writer, Books Enthusiast, Public Relations

Beri Komentar

Continue Reading

Trending