Gendut, Kurus, Hitam, Putih, Berjerawat, ataupun Mulus?? So What?? Kebiasaan BASA yang BASI Banget tentang Tubuh Perempuan, yang Harus Mulai KAMU Rubah dari Sekarang!

  • Whatsapp

Kita hidup di negara yang sepertinya suka banget menjadikan hal-hal fisik sebagai bahan basa-basi.

“Eh, gendutan ya??”

“Yaampun kok jerawatan sekarang??”

“Eh itu muka kenapa sih? Sakit ya?”

“Ckckck, kamu kurusan tauu. Coba deh gendutan dikiiit aja, pasti lebih enak diliat.”

“Ohiya, kayanya kamu lebih bagus nggak pakai make up deh. Lebih natural gitu…”

“Eh, coba belajar dandan dong? Masa sampai sekarang masih nggak bisa??”

“Kamu nggak mau makin putih? Pasti lebih seger keliatannya kalau perawatan.”

Basa-basi yang kaya begini sebenarnya udah ada dari dulu banget. Entah kenapa orang-orang kita seneng banget buat fokusin ke hal-hal yang sebenernya pengen kita tutupi. Padahal sejujurnya ditanyai hal-hal semacam itu bikin nggak nayaman. Iya kan? Kamu pernah nggak ngerasain hal yang sama?

Read More

Kebanyakan dari lingkungan kita saat ini seneng banget ngelakuin komparasi, perbandingan, sehingga jadiin diri mereka tampak lebih baik dengan nemuin kekurangan orang lain. Padahal yang kaya begitu bisa ngasi efek yang sangat nggak nyaman ke teman yang diajak ngobrol.

Pernah nggak kamu ngebayangin, gimana jadinya ketika kita udah nyoba buat nutupin hal-hal yang kita anggap memalukan dan nggak nyaman, tapi kemudian seseorang datang dan gitu aja ngomongin tanpa perasaan berat??

Karena itu buat kamu yang sering banget dengan sengaja menyinggung masalah fisik orang lain, belajarlah mulai sekarang untuk cari bahan omongan lain yang lebih baik dan lebih membangun. Apalagi kalau kamu baru aja ketemu sama teman lamamu, kumpul-kumpul bareng lagi dan kangen-kangenan…baiknya kamu belajar buat cari bahan obrolan tanpa bikin orang lain ngerasa nggak nyaman dan malah sakit hati.

Kamu bsia aja bangun percakapan yang lebih membahagiakan, mislanya kaya,

“Eh, apa kabar? Gimana? Sehat nggak?”

“Lagi sibuk apa sih sekarang? Cerita dong yuk..kalau nggak keberatan?”

“Ohiya gimana kabar orangtua di rumah? Yaampun, udah lama ya nggak pernah main ke sana lagi…”

“Ohiya..kamu tau nggak kalau penulis X ngeluarin novel terbarunya??”

“Eh, kamu udah nonton fiom series X? Udah keluar lho yang terbaru.”

Atau sekedar ngomongin hal-hal seperti…

“Eh kemarin aku beli cabai lho, harganya naik banget!”

“Ohiya kamu masih suka sama aktor X nggak? Haha, inget deh dulu ngefans banget kan!”

Kamu bisa banget mulai dengan tanya kabar, atau mulai obrolan tentang hal-hal yang disukain sama temanmu. Kalau dia suka make up yaa omongin tren-tren hack make up. Kalau dia suka jalan ya bisa sharing-saharing pengalaman berharganya. Kalau dia suka olahraga bisa minta tips-tips sehatnya. Dan kalau suka banget sama makan, kamu bisa tuh agendain buat masak bareng.

Karena kebanyakan sekarang orang-orang ketemu, malah ngomongin kekurangan satu sama lain, bukan malah bikin obrolan yang saling menghargai. Teman baru pulang dari travelling, bukannya ditanya kemana dan pengalamannya apa…malah fokus ke muka dia yang iteman. Teman yang padahal baru aja selesai sakit, malah tanpa basa-basi ditanyain kok gendutan? Padahal dia udah susah payah buat sembuh dan naikin kondisi berat badannya setelah sempat anjlok. Temanmu ada yang baru aja lulus dan dapet menangin lomba, tapi malah nanyain kok mukanya sekarang jerawatan.

Kamu tau nggak sih?

Hal-hal semacam itu sebenarnya nggak pernah cocok buat dijadiin bercandaan. Nggak pas lagi buat dijadiin selingan terus-menerus.

Kenapa?

Karena dengan begitu temanmu bakalan selalu keinget sama kekurangan dia, fokus ke hal-hal negatif yang dia punya, dan malah lupa buat bersyukur atas apa yang dimilikinya sekarang.

 

Dan apakah kamu bakalan ngerasa lebih baik, hanya karena bisa bikin orang kelihatan lebih buruk?

Kamu tau nggak sih?

dengan percakapan yang mengandung body shaming kaya gitu, bisa aja bikin teman mu yang awalnya baik-baik aja…tiba-tiba jadi minder sendiri?

Yang awalnya ngerasa ceria, tapi karena omonganmu yang nyablak itu, berubah jadi nggak enak hati dan murung?

Dan temanmu yang udah berjuang buat menerima keadaannya, ketika kamu ingatkan lagi…malah jadi makin nggak suka sama tubuhnya sendiri??

Hei…yuk muali buat slaing menguatkan dan menghargai. Dengan berhenti meandang hal-hal tentang kekurangan tubuh sebagai sesuatu yang terlalu gampang buat diatnyain secara lantang.

 

 

Kamu bisa banget nyiptain suasana yang hangat dengan bahas hal-hal yang lebih berguna dan menyemangati satu sama lain. Kalau sebelumnya kamu bahas tentang hal-hal kekurangan dia secara nggak sengaja, berarti ini saatnya kamu sadar kalau hal itu udah nggaks eharusnya kamu lakuin lagi di masa depan.

Lebih baik ciptain suasana yang nyaman buat kamu dan dia. Tanyain hal-hal positif tentang dirinya. Bahas hal-hal tentang kegiatan dia maupun kamu, yang bisa bikin kalian tertawa bersama, bukan saling menertawakan dan saling menjelekkan secara terselubung.

Nggak pernah sesulit itu kok buat saling menguatkan dan menghargai. Tinggal kamu aja mau pilih diksi dan kata-kata yang mana. Banyak banget diksi-diksi yang baik dan menyenangkan, daripada tetap kekeuh dan dikerubungi sama diksi-diksi yang basi.

Related posts