Connect with us

Katamama

[BAGIAN 3] : Pengalaman Sahabatan 4 Tahun sama Hantu Noni Belanda! Sampai Ketemu Peter, dan Jansen Sahabatnya Risa!

Irma El-Mira

Published

on

GIRLISME.COM – Halo selamat Malam Jumat!

Kita tiba di bagian terakhir cerita tentang Nana dan Paulina yaa.

Tapi ini justru bukan bagian yang seram, tapi kocak. Di sini gue bakalan nyeritain beberapa momen gue bareng Paulina, yang bakalan ngerubah pandangan kalian tentang hantu.

Selama ini pastinya kalian mikir kalau hantu itu kerjaannya cuma mengganggu manusia, hantu itu menyeramkan, menakutkan…tapi dari apa yang gue lalui sama Paulina, gue nemuin hal lain, yang bikin gue sayang banget sama dia. Selama 4 tahun temenan, dari tahun 2015 sampai sekarang, gue bahkan sering merindukan dia. Ternyata pertemanan itu nggak mengenenal dunia ya~~

Paulina dan gue sekarang ini sudah sahabatan banget. Gue sayang sama dia. Percaya atau nggak, dia bahkan berasa lebih hidup daripada temen-temen yang hanya datang ke gue saat mereka butuh aja. Karena emang Paulina nggak pernah pergi. Dia selalu ikut kemanapun gue pergi.

Ohiya, kalau gue ngomong dia ikut, itu artinya dia bukannya terbang-terbang selama di perjalanan ya guys haha.

Ketika hantu ikut sama manusia, dia biasanya minjem tubuh si manusia itu. Makanya kalau ada orang yang diikutin atau ketempelan, energi dia bakalan abis, karena dihisap dan dipakai sama si makhluk halus tersebut. Tapi buat kasusnya Paulina ini, gue entah kenapa nggak ngerasa berat ataupun lelah. Mungkin karena gue udah terbiasa kayanya sama dia.

Ada beberapa kejadian yang bikin gue dan Paulina jadi makin dekat. Dia adalah sosok yang care banget. Pernah waktu itu gue sedang sibuk banget karena tugas kuliah yang numpuk. Sampai rasanya jarang banget dapet tidur. Pas itu Paulina ngomong…

“Hey, kau mau mati sia-sia seperti ku? Kau ini masih muda, kenapa kau tega siksa diri mu sendiri hanya untuk memuaskan ambisi mu saja? Pergilah istirahat, kau punya Tuhan bukan? Kau sudah berusaha, serahkan saja apa yang kau tidak bisa kerjakan ke Tuhan mu. Kau ini manusia yang tidak bisa mengerjakan semua nya sendiri. Cepatlah tidur” (disadur langsung dari blog pribadi Nana)

Dari sana gue sadar kalau sebenarnya hantu ataupun manusia itu nggak ada bedanya. Kita dan mereka sama-sama makhluk yang punya sisi baik dan buruk. Buktinya Paulina bahkan lebih care sama gue dibandingin temen-temen gue yang lain. Padahal dia cuma hantu yang gue temuin di jalanan tanpa sengaja.

Pengalaman lain yang pernah gue alami sama dia adalah….nonton bioskop.

YAP! HANTU NONTON BIOSKOP!

Udah macam anak baru gede aja ye khaan…

Waktu itu dia maksa banget buat nontonin film dari bukunya Risa Saraswati. Dari sana juga akhirnya gue ngambil kesimpulan kalau Paulina agaknya berasal dari zaman yang sama dengan hantu-hantu Belanda sahabatnya Risa itu. Paulina maksa untuk pergi nonton, dan dibeliin satu kursi khusus buat dia. Katanya dia ogah banget buat duduk di bawah!

Akhirnyaaaa….gue dan dia nonton, berdua doang dengan kursi sendiri-sendiri. Setelahnya Paulina berasa bahagia bangeet! Sepanjang nonton Paulina juga merasa kenal dan bahkan pernah ketemu di kehidupan sebelumnya sama hantu yang ada dalam film itu. Dia bahkan bilang kalau salah satu pemeran hantu perempuan di film itu terlalu cantik, lol. Katanya Paulina justru aslinya nggak secantik itu….soalnya lebih cantik dia…. 😀

Setelah kejadian pertama kali waktu itu, waktu dia berubah jadi w ujud aslinya yang seram dan ngeluarin bau busuk, gue jadi paham kalau sebenarnya itu adalah perwujudan emosinya Paulina.

Nah, baru tau juga kan kalau hantu punya emosi??

Yapp…mereka punya. Mereka bisa kesel, marah, sedih, ngerasa keganggu. Bahkan mereka bisa BT loh. Dan kalau itu kejadian di Paulina, biasanya dia bakalan berubah ke wujud aslinya. Itu sebabnya gue juga jarang banget bahas masalah keluarganya dia, apalagi anaknya. Soalnya dia gampang banget sedih dan jadi nggak mood gara-gara itu. Kan bahhaya kalau dia sampai berubah wujud lagi.

Serem hikss…

Paulina juga bisa takut.

Jangan kira karena dia hantu, dia jadinya bebas rasa takut ya. Nggak sama sekali.

Waktu itu aku ada tugas KKN, ayang nyebabin Paulina juga ikut ke tempat aku menginap. Di sana aku ketemu sama sesosok genderuwo, tubuhnya gede banget, gelap, dan kelihatan garang. Ternyata yang takut sama doi bukan cuma gue, ternyata Paulina juga nggak kalah takutnya. LOL. Dia bahkan nggak berani mendekat ke tempat si genderuwo itu, dan milih main-main di tempat lain.

Ohiyaaa, selain itu Paulina ini juga centil tau!

Pernah waktu itu pas gue pergi ke warung burjo dekat kosan, si Aa’ burjonya ngomong,

“Ih kok wangi banget ya??”

Dan tau nggak?? Ternyata di sana posisinya Paulina sedang kecentilan banget dong sama Si Aa’ tadi, dia sedang senyum-senyum manja, yang bikin wanginya dia menguar dan kecium sama tukang burjonya. Pas pulang, aku langsung tegur dia, tapi malah katanya dia nggak pernah sengaja ngegangguin, tapi memang doi aja yang kebetulan nyium wanginya dia -_-

Kejadian lain yang juga bikin gue sayang banget sama Paulina adalah karena dia sangat melindungi gue. Pernah waktu itu gue jalan ke Kota Tua Jakarta, dan berniat buat foto. Tapi pas itu gue kehalang karena mas-mas yang mau foto juga. Nggak disangka ternyata masnya marah dan malah bilang ke gue kalau misalnya mau foto juga ya ngomong, jangan diem-diem aja.

Lha??

Nah, Paulina lihat itu…

Dan tau nggak dia ngapain??

Dia ngejatuhin si mas-mas kasar itu 😀

Dan terus ketawa-tawa sendiri…

Gue kaget banget sih, Paulina sampai ngelakuin itu. Karena gue kira selama ini yang begituan cuma ada di film fiksi macam Tuyul dan Mbak Yul atau Jin dan Jun. Tapi nyatanya beneran ada.

 

Saking akrabnya gue sama Paulina, semua temen gue di kampus rata-rata udah kenal sama dia. Bahkan sering nyariin. Dan biasanya Paulina balas nyapa itu pakai wanginya dia yang haruuuuuum banget.

Momen terakhir gue sama Pulina adalah pas di kantornya Risa….

Waktu itu gue ada kepentingan magang dan ngurus data di kantornya Risa. Pas gue dateng, gue baru pertama kali ketemu sama Teh Risa. Rasanya seneng banget…karena gue udah lama ngefans dan ngikutin semua kisah yang dia tulis :”)

Nah, pas kejadian di kantor itulah gue ketemu sama Peter.

Peter?

Yap!

Anak Belanda yang ada di kisahnya Risa.

Kalau ada yang nanya kaya gimana sih tampangnya Peter?

Mmm..wajahnya pucat. Rambutnya pirang. Pakai bajunya kaya anak Belanda kebanyakan, semacam kemeja dan celana selutut.

Peter lari-larian di ruangan Risa, mau nggak mau gue ngeliatin dong. Lol. Dia memang kaya anak kecil pada umumnya, yang suka banget main.

Selama ini cuma tau dia dari buku, dan sekarang ketemu langsung, rasanya kaya ngeliat artis, coy haha.

Gue sama Risa nggak ngobrol masalah hal gaib apapun, karena kaya rasanya nggak bisa keluar ajaaa…huhu.

Tapi akhirnya Risa ngomong kan ke gue…

“Hantu Belanda yang main sama Jansen di bawah itu bawaan ya?”

Gue langsung…DEG..eh berarti Risa udah tau…

Gue cuma ngangguk pelan, dan senyum. Berasa seneng aja bisa dinotice sama orang yang selama ini gue kagumin.

PERPISAHAN SAMA PAULINA…

Selepas dari magang gue di Bandung, Paulina ngomong kalau misalnya dia boleh nggak tinggal aja di Bandung?

Karena dia nemuin banyak teman di sana, sesama hantu Belanda. Dia bilang kalau ikut gue balik dia bakalan kesepian karena nggak punya teman main.

Gue sebenarnya berat, karena sebenarnya gue udah sayang dan terbiasa sama dia. Cuman gue juga nggak mungkin nahan dia. Akhirnya gue bilang iya, dan dia nggak ikut balik.

Setelah Paulina nggak sama gue lagi, rasanya kangen banget…

Nggak ada yang tiba-tiba sisir rambut. Nggak ada yang duduk di ujung kasur malam-malam. Nggaka da suara cekikikan lagi, wangi harum lagi.

Kangen banget….

Gue yakin bakalan ketemu lagi sama Paulina, walaupun nggak tau kapan….

Tapi persahabatan sama dia selama 4 tahun ini udah lebih dari cukup ngasiin gue banyak pengalaman, kisah abru, momen-momen lucu dan nggak terduga.

Dear Paulina…..

Makasi banyak ya…..

Irma El-Mira
Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter

Beri Komentar

Trending