Connect with us

Katamama

[BAGIAN 2] : Pengalaman Sahabatan 4 Tahun sama Hantu Noni Belanda! Sampai Ketemu Peter, dan Jansen Sahabatnya Risa!

Irma El-Mira

Published

on

Illustrated by Amalia Tri Hapsari

GIRLISME.COM – Hai, selamat hari Jumat semuanya!

Kita lanjut yaa kisah dari Nana. Sekarang bakalan masuk ke bagian mulai berteman sama hantu noni belanda.

Namanya?

Paulina…

Setelah cerita tentang awal mula gue bisa ngelihat hantu kemarin, kita sekarang beranjak ke kisah gue selanjutnya, yaitu momen gue pertama kali ketemu dan kenalan sama Paulina.

Jadi waktu itu, sekitaran tahun 2015 gue sekeluarga pergi ke rumah keluarga di Purwokerto. Pas perjalanan pulang, Papa gue kok ya kurang kerjaan banget berhenti di depan pabrik gede di sana. Pabrik yang sudah ada sejak jaman Belanda dulu, dan sekarang udah bener-bener kosong. Nama pabriknya itu Kalibagor, kalian bisa cari deh, Googling kalau emang masih penasaran sama tampilannya.

Di sini bakalan gue kasi gambaran umumnya aja lewat foto…

Pabrik ini emang sudah lama kosong, nggak keurus. Bangunannya udah tua dan ditinggalkan. Rumput liar udah pada tumbuh di sekelilingnya, dan bener-bener nggak ada tanda-tanda kehidupan.

Nah, bayangin deh gimana tampang gedungnya kalau di waktu malam. Apalagi Pabrik Kalibagor ini ternyata udah sering diulas jadi salah satuu tempat yang angker. Kaya yang gue bilang kemarin, walaupun gue bisa ngelihat, tapi gue orangnya penakut. Jadinya pas berhenti di sana, sejujurnya deg-degan juga, bakalan ketemu sama apa di sana.

Tiba-tiba…

di kejauhan gue ngelihat dua sosok. Aduh, mulai merinding…..

 

Sosok satunya adalah seorang Noni Belanda, dia posisinya ada di salah satu jendela pabrik. Karena penasaran akhirnya gue panggil, gue minta buat mendekat. Dan dia langsung aja ada di samping pintu mobil dong, bayangin aja dah gimana suasananya waktu itu.

Gue juga nggak paham kok bisa gue sekreatif itu manggil-manggil doi 😀

Ohiya, gue bisa berkomunikasi sama mereka. Tapi bentuknya itu hanya suara di dalam kepala. Gue cukup mikirin mau ngomong apa, dan nantinya balasan dari mereka akan gue terima dengan cara yang sama. Berkomunikasi sama mereka sampai saat ini sih gue taunya ada dua cara, yaitu ngomong dari kepala-ke kepala, atau pakai perantara yang biasanya kalian liat di acara-acara kesurupan di tv.

Ini pengalaman gue pertama kalinya kenalan dan berada deket banget sama hantu Noni Belanda. Gue ngomong sama dia itu layaknya kalian ngobrol ke teman kok, cuman bedanya pobrolan ini nggak keluar dari mulut dan nggak bersuara.

Akhirnya dia ngomong,

“Aku boleh duduk di sampingmu?”

Gue langsung ngangguk dan ngejawab, “Boleh, Nona.”

Waktu itu gue nggak paham juga kenapa mengiayakan permintaan doi, gue mikirnya pengen coba aja, dan selama itu nggak ngebahayaain siapapun kayanya nggak masalah.

Yaa walaupun dalem hati masih ketar-ketir juga sih karena gimanapun juga dia kan tetap hantu.

Akhirnya dia ngomong lagi,

“Maaf ya kalau saya mengerikan…nama saya Paulina. Saya ingin ikut bersamamu karena ingin bercerita…Boleh?”

Gue waktu itu ada dalam posisi kalau gue sedang ngejalanin apa yang sering gue lihat di acara tv dan film, yaitu seseorang yang bisa komunikasi dengan hantu. Dalem hati gue semacam kaya ngegumam aja, ternyata yang beginian beneran ada. Bukan cuma asal ngomong sama ruang kosong.

Ternyata hantu itu beneran ada.

Akhirnya gue mengiyakan Paulina, mengizinkan dia buat ikut gue pulang. Pas mengiyakan itu gue ngelihat Paulina dalam wujud yang baik, yang bersih, layaknya Noni Belanda yang biasanya kalian lihat di tv. Karena itu gue nggak ada pikiran sama sekali kalau pada akhirnya bakalan ngelihat wujud dia yang nyata. Yang jujur aja nggak pernah ada di bayangan gue.

Akhirnya gue sekeluarga sampai rumah, dengan Paulina yang ikut di badan gue.

 

 

Tiba-tiba pas tengah malam…

Gue kebangun karena ngedenger suara tangisan. Sumpah gue takut banget, Tuhan.

Nggak cuma suara tangisan aja, tapi gue juga nyium bau tajem yang luar biasa. Bau anyir dan amis, kaya bau darah yang udah lama banget membusuk dan dibiarin. Darah yang udah memang anyir, tapi ini ditambah bau lembab dan apek. Yang jujur aja bakalan bikin kalian muntah kalau nyiumnya. Bayangin deh posisi gue waktu itu, yang nggak ada pikiran dan persiapan sama sekali, tiba-tiba denger suara tangisan yang disambung sama bau yang bikin perut gue rasanya muter.

Bulu kuduk gue meremang parah sih waktu itu. Antara kaget, kaku, takut, dan maksa diri buat mikir harus ngapain….

Awalnya gue biarin aja, karena demi apa…gue takut banget. Dan kaget..

Tapi ternyata suara tangisannya makin membesar, dan baunya juga semakin menjadi-jadi.

Gue harus gimanaaaaa :'(

Akhirnya dengan mengumpulkan segala keberanian, gue udah masang segala macam doa dalam diri gue, dan gue niatkan..

Bismillah…

Akhirnya gue berani ngebuka mata. Nyari dimana sumber bau dan suara tangisan itu.

FYI ya guys, ketika ada suara tangisan ataupun bau busuk yang tercium, itu berasa deket banget di telinga dan hidung gue. Kaya bener-benerada di samping gue. Kebayang kan gimana kedernya gue waktu itu. Deg-degan luar biasa di dalem, tapi juga bingung harus apaaaa.

Tapi gue selalu inget kata Ibu, kalau yang begini harus berani gue hadapi, dan gue nggak boleh terus lari. Karena kita sebagai manusialah yang diciptakan Tuhan lebih sempurna.

Inilah yang gua pakai membentengi hati yangs ebenarnya mirip hati spongebob ini 🙁

 

Dan ternyata bau dan suara tangisan itu datengnya dari Paulina 🙁

Dia muncul dengan sosok asli ketika dia meninggal. Yang seriusan bikin gue luar biasa merinding, sedih, kasihan, dan ngeri sendiri.

Kalian tau?

Wujud Paulina itu adalah perempuan dengan rambut blonde rada ikal, menggunakan baju pengantin. Awal gue ketemu dia, dia adalah sosok cantik yang bersih, cantik dan harum, tapi kemudian sekarang dia muncul dengan baju pengantin kusam, yang gue bener-bener bisa liat di sana sini banyak bekas bercak darah yang menguning dan ngeluarin bau anyir luar biasa. Paulina bnangis-nangis dengan dada bolong dis ebelah kiri, kayanya bekas sebuah tembakan.

Tapi dari sini gue paham bahwa Paulina muncul dengan tujuan pingin cerita ke gue. Dia pingin temenan. Karena kemudian gue paham, dia akan muncul dengan wujud seperti itu saat dia sedang marah, sedih, atau hal-hal lain yang bikin emosinya naik…

Tapi di sini gue perjelas ya , ini sama sekali nggak ada kaitannya dengan menyembah jin, hantu atau setan. Gue di sini berteman dan berhubungan sama makhluk gaib tapi nggak sedikitpun mengurangi kepercayaan gue pada Tuhan yang Esa. Gue berhubungan sama mereka sebagai wujud mempercayai bahwa memang Tuhan menciptakan banyak makhluknya, baik itu yang seperti kita di dunia nyata maupun di dunia yang berbeda.

Akhirnya gue menerima Paulina, dan ngizinin dia buat mulai cerita.

Dia bilang kalau dia adalah noni yang hidup di zaman Belanda masih ngejajah Indonesia.

Dia berasal dari keluarga yang lebih dari sekedar cukup, karena bapaknya adalah seorang bangsawan. Hidupnya menyenangkan, dia anak dari keluarga terpandang, suaminya baik dan juga tajir, di usia 22 tahun dia bahkan udah nikah dan dikaruniai kehamilan. Intinya hidupnya bener-bener lengkap.

“Hari itu adalah saat aku harus melahirkan. Aku bahagia luar biasa, rasanya tidak sabar untuk nenunggunya. Aku sungguh tidak tau apa yg terjadi di luar sana, yang aku tau aku hanya berjuang sendiri untuk memberikan kehidupan untuk anak ku. Tapi semuanya terasa sangat singkat, singkat sekali. Sesaat setelah aku berhasil mengeluarkan putri pertama ku, tiba-tiba ada banyak orang-orang menembakkan senjata ke udara, dan tidak hanya ke udara, mereka juga menembakkan senjata itu ke arah ku dan bayi ku. Untung saja Tuhan masih menyayangi anakku, anak yg kuberi nama Jesy itu langsung dibawa pergi oleh suami ku yang tiba-tiba datang dengan wajah paniknya.
Aku sempatkan untuk mencium dan mengucapkan natal untuk anak ku Jesy sebelum akhirnya senjata itu lah yg membunuhku. Dengan tega nya orang2 bermata sipit itu membunuh ku, yg baru daja bahagia karena kelahiran anakku.” (Disadur langsung dari tulisan Nana di blognya).

Gue diem dan mencerna tiap bait yang Paulina katakan.

Sedih rasanya…

Bisa gue bayangin gimana rasanya jadi cewek usia 22 tahun, yang sebegitu bahagianya, punya suami yang sayang padanya, dan anak pertama yang ada di pekukannya. Tapi nggak lama, semuanya itu hilang gitu aja tanpa aba-aba.

Paulina kena tembak di dadanya, yang bikin dia meninggal saat itu juga dan jadi wujud aslinya sampai sekarang. Kejadian ini yang bikin Paulina benci banget sama orang Jepang. Bahkan tiap temen gue yang punya mata sipit, Paulina nggak mau dan nggak sudi ngeliat gue bergaul sama mereka. Bahkan dia pernah bilang,

“Kamu ngapain sih dekat-dekat dengan mereka?? Emang kamu mau mati juga sama sepertiku??!”

Paulina hanya sekali itu menceritakan keluarganya dengan panjang lebar, karena entah kenapa tiap kali gue nanyain anaknya atupun masalah yang lain, dia biasanya sensi dan nggak mau ngebahas hal itu. Daripada gue bikin mood doi buruk dan kemungkinan berubah lagi ke tampilan aslinya, mending gue nggak usah usik, kecuali dia yang mau cerita sendiri.

Minggu depan, gue bakalan jabarin hal-hal yang menurut orang biasa mustahil, tapi beneran gue alami bareng Paulina, Sampai kemudian pertemuan sama Peter dan Jansen juga adalah yang nutup pertemuan gue sama Paulina.

Minggu besok adalah cerita terakhir gue. Dan sampai sekarang, satu hal yang pasti gue tau….

….gue kangen dia. Kangen banget sama Paulina 🙁

Bersambung…

Irma El-Mira
Irma El-Mira Husbuyanti ; Yogyakarta ; [email protected] ; Penulis Buku : The Secret Way of Choosing, Jatuh Bangun Mark Zuckerberg, Jatuh Bangun Jack Ma, Jatuh Bangun Jeff Bezos.
Irma El-Mira on InstagramIrma El-Mira on Twitter

Beri Komentar

Trending