Gerhana Bulan Total 28 Juli 2018 Menjadi Gerhana Dengan Durasi Terlama Abad Ini

GIRLISME.COM – Pada tahun 2018 diprediksi akan terjadi lima kali gerhana, yaitu gerhana Bulan total 31 Januari 2018 yang dapat diamati dari Indonesia, gerhana matahari sebagian 15 Februari 2018 yang tidak dapat diamati dari Indonesia, gerhana matahari sebagian 13 Juli 2018 yang tidak dapat diamati dari Indonesia, gerhana Bulan total 28 Juli 2018 yang dapat diamati dari Indonesia, dan gerhana matahari sebagian 11 Agustus 2018 yang tidak dapat diamati dari Indonesia.

Menurut pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) pada 6 Juli 2018, proses gerhana dimulai ketika piringan Bulan mulai memasuki penumbra Bumi, yaitu pada pukul 00.13 WIB. Setelah itu, cahaya Bulan menjadi sedikit lebih redup dibandingkan dengan sebelum gerhana terjadi.

Read More

“Perubahan tersebut tidak akan dapat dideteksi oleh mata telanjang, hanya dari hasil perbandingan perekaman antara sebelum gerhana terjadi dengan setelah fase gerhana. Ketika piringan Bulan mulai memasuki umbra Bumi, yang terjadi pada pukul 01.24 WIB, fase gerhana sebagian pun dimulai,” tulis pernyataan tersebut.

Hal ini ditandai dengan meredupnya bagian Bulan yang mulai memasuki umbra Bumi. Semakin lama, bagian yang gelap ini menjadi semakin besar, hingga akhirnya seluruh piringan Bulan memasuki umbra Bumi pada pukul 02.29 WIB.

http://blog.tribunjualbeli.com

Sejak waktu tersebut, bagian Bulan menjadi memerah dan mencapai puncaknya pada pukul 03.21 WIB. Memerahnya piringan Bulan ini terjadi karena adanya cahaya matahari yang dihamburkan oleh atmosfer Bumi, untuk kemudian bagian cahaya kemerahannya diteruskan sampai ke Bulan. Karena itulah, fase totalitas dalam gerhana Bulan total akan berwarna merah darah.

“Peristiwa memerahnya piringan Bulan saat fase totalitas ini akan berakhir pada pukul 04.13 WIB, yaitu ketika piringan Bulan mulai memasuki kembali penumbra Bumi. Sejak saat itu, piringan Bulan pun akan terlihat gelap kembali, ditambah adanya bagian terang pada piringan Bulan yang menandakan gerhana Bulan sebagian kembali terjadi,” lanjut keterangan BMKG.

Gerhana bulan total kali ini akan menjad gerhana bulan total terlama di abad ini. Berdasarkan pernyataan dari Peneliti Pusat Sains Antariksa LAPAN Rhorom Priyatikanto, gerhana bulan total kali ini akan berdurasi 1 jam 43 menit.

Menurut peta gerhana bulan total, area yang mendapatkan cakupan secara penuh dari durasi gerhana bulan total selama 1 jam 43 menit tersebut hanya beberapa: sebagian besar benua Afrika (terutama sisi timur), seluruh Timur Tengah, Asia Selatan, serta Samudera Hindia.

Sementara di Indonesia, durasi penuh dari gerhana bulan tersebut hanya dapat dilihat di sebagian besar pulau Sumatera saja. Meski demikian, seluruh wilayah Indonesia bisa menikmati gerhana bulan total, namun bagian akhir gerhana tak akan bisa dinikmati sebagian besar wilayah Indonesia seperti di Kalimantan, sebagian besar pulau Jawa (makin ke barat pulau Jawa, durasi gerhana bulan total akan makin panjang), Bali, Lombok, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku, dan Papua. Hal ini disebabkan karena Bulan seudah lebih dahulu terbenam.

Related posts